Indonesia Bangun Pusat Studi Arsip Kebencanaan

Penulis: Sopan Arman Inggara, Ilustrasi: Jurnalis
Selasa 26 Oktober 2021 09:57 WIB
DEMI membangun budaya literasi tentang kebencanaan, Perpustakaan Nasional (Perpusnas) RI memberikan dukungan kepada Arsip Nasional RI (ANRI) yang membangun Pusat Studi Arsip Kebencanaan di Aceh. Pusat studi ini dibangun untuk memberikan sarana edukasi bagi masyarakat terkait literasi kebencanaan.
 
Baca Juga:
----------------------------
Negara di Dunia Hadapi Krisis Energi Hingga Air
----------------------------
Daftar Wilayah yang Berpotensi Dilanda Cuaca Ekstrem
----------------------------
 
Kepala Perpusnas Muhammad Syarif Bando mengatakan, kehadiran Pusat Studi Arsip Kebencanaan mendorong berbagai pihak untuk menyiapkan referensi pengetahuan terkait bencana. Selain itu, sebagai jalan menjelaskan kepada masyarakat tentang potensi bencana yang bisa menjadi pembelajaran bagi dunia.
 
“Di Perpustakaan Nasional banyak sekali naskah yang menjelaskan tentang kebencanaan ini. Yang paling penting bagaimana masyarakat dapat mendapatkan pelajaran serta edukasi tentang gejala bencana alam, khususnya,” katanya pada seminar Menuju Pusat Studi Arsip Kebencanaan Dunia, Minggu (24/10/2021).
 
Bahan pustaka terkait kebencanaan yang dimiliki Perpusnas terdiri dari beragam koleksi, seperti manuskrip, buku langka, buku elektronik, artikel, dan surat kabar. Dia menyebutkan, beberapa di antaranya adalah naskah Bugis (Kutika), naskah Melayu, naskah Jawa (Palilindon, Pararaton, Babad Momana dan Sengkala) yang berisi cerita bencana di masa lalu.
 
Syarif melanjutkan, hal yang paling utama dalam menyadarkan masyarakat tentang kesadaran bencana adalah dengan menulis atau membukukan setiap kejadian terkait bencana.
 
“Penulisan terus dilakukan dari gejala-gejala alam yang terjadi sehingga menambah banyak referensi. Karena masih sulit menemui buku-buku yang memang berkualitas di bidang itu. Secara itu berkaitan dengan kemampuan bangsa kita untuk mempersiapkan peralatan terkait pengendalian berbagai bencana yang mungkin timbul,” jelasnya.
 
Sebelumnya pada Kamis (21/10/2021), Kepala Perpusnas, Kepala ANRI Imam Gunarto, dan Plt. Kepala Badan Kepegawaian Negara (BKN) Bima Haria Wibisana meresmikan Pusat Studi Arsip Kebencanaan.
 
Kepala ANRI menjelaskan, peresmian dilakukan dengan melibatkan berbagai pihak yakni Perpusnas, BKN, Universitas Syiah Kuala (USK), serta Pemerintah Daerah Aceh agar hal ini menjadi tanggung jawab bersama.
 
“Arsipnya sudah ada, sumbernya sudah ada, dukungan politik sudah ada, biaya sudah ada, peralatan sudah ada, gedung sudah ada. Selanjutnya apa? Yaitu untuk membangun kesadaran bersama di seluruh dunia,” tegas Imam.
 
Selengkapnya simak dalam infografis okezone di atas ya!
 
Lihat Juga:
Geopark Ciletuh Bakal Dilengkapi Pembangkit Listrik Tenaga Angin